Dear, Dad..

Selamat ulang tahun, Pak. Ini yang ke berapa ya? Aku lupa.

Harusnya sekarang ini aku keluar kamar cari Bapak, ucapin selamat, terus cium tangan sama pipi Bapak. Tapi aku diam, menulis ini. Aku takut nangis di depan Bapak, malu.

Aku kangen liat Bapak pake baju kerja. Kangen bau Bapak pas pulang kerja; bau kecut keringat tercampur parfum. Bapak juga pasti kangen masa-masa itu, kan? Bapak pasti kangen masa-masa sewaktu hidup kita masih serba mudah. Waktu Bapak masih bisa dapatkan apapun yang Bapak mau dengan mudahnya, waktu Bapak bisa ngasih semua yang aku minta, beliin Ibu hadiah-hadiah, membawa kita sekeluarga liburan ke mana-mana, atau sekedar makan di luar setiap kita ngerayain hari-hari tertentu. Bapak pasti kangen, kan?

Maaf ya, Pak. Gadis kecil Bapak ini tumbuh jadi anak perempuan yang egois, mulai mikirin kepentingannya sendiri. Aku jarang nemenin Bapak duduk nonton tv, ngobrol-ngobrol. Bapak pasti kesepian sekarang. Makanya aku selalu belain Bapak kalo Ibu udah kesel gara-gara Bapak main di depan rumah terus sampe tengah malem sama temen-temen Bapak. Aku ga mau Bapak kesepian. Aku mau Bapak seneng, gimanapun caranya.

Aku tau, ga gampang buat Bapak hidup dengan keadaan kita sekarang yang ga lagi seenak dulu. Semua ini ada hikmahnya kok, Pak. Aku ngerasain itu. Bapak yang dulu seangkuh batu karang sekarang melunak. Baru sekarang sekarang ini aku liat Bapak megang sapu, haha. Baru sekarang-sekarang ini aku liat Bapak nemenin Ibu belanja ke pasar, nenteng-nenteng plastik belanjaan.

Kata orang, hidup itu seperti roda. Ada masanya kita di atas, ada saatnya kita di bawah. Bapak pernah ngebawa kita semua ke puncak tertinggi dalam poros roda kehidupan, jadi wajar aja kalo sekarang kita ada di posisi ini. Bapak tenang aja, sekarang ini aku lagi berusaha buat ngembaliin kita ke posisi yang dulu pernah Bapak raih. Bapak jangan berenti doain aku, ya.

Oh iya, beberapa tahun dari sekarang, akan ada laki-laki yang datang ke Bapak untuk minta aku jadi istrinya. Aku mau Bapak yang nyerahin aku ke laki-laki itu nanti di depan penghulu. Aku mau di kaki Bapak aku berlutut mohon restu. Aku mau anak-anak aku nanti ngerasain sendiri seberapa hebat kakek mereka. Jadi, Bapak yang sehat, ya. Jangan ngerokok terus. Masih banyak yang mau aku lakuin buat Bapak. Bapak ga boleh tinggalin aku sebelum aku puas ngebahagiain Bapak.

Aku sayang Bapak. Banget. Lebih dari apapun yang ada di dunia ini.

Harusnya apa yang aku tulis di sini aku ucapin langsung ke Bapak. Sayangnya aku ga berani. Apa yang aku tulis di sini, itu aku sampein ke Tuhan setiap sholat kok. Biar Tuhan aja yang nyampein doa-doa aku ini ke Bapak ya. Dalam wujud yang lebih nyata.

Sekali lagi, selamat ulang tahun, Pak.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s