Hal Besar di Awal Tahun

Di postingan sebelumnya udah sedikit diceritain soal kerjaan baru, dan ini adalah cerita selengkapnya. Hyoi.

“Kerja” memang nggak termasuk dalam wishlist tahun lalu sih, entah kenapa. Kayaknya nggak kepikiran sejauh itu, karena skripsi juga masih belum jelas bisa atau enggaknya, jadi berdoa keras-kerasnya cuma mau skripsi dan lulus di 2014. Setelah (Alhamdulillah) kesampaian, bingung deh nyari kerja. Waktu itu beberapa temen udah mulai ‘keluar jalur’, milih kerjaan yang bukan bidang kami (jurnalistik), tapi saya masih kekeuh. Pikirnya yaa.. masih muda, menjunjung tinggi idealisme dulu nggak apa-apa lah, sekalian manfaatin ilmu dan menyalurkan semangat jadi jurnalis yang masih tinggi-tingginya.

Pertama-tama banget ngelamar ke salah satu majalah remaja perempuan terheitz di endonesa, langsung dapet panggilan interview! Wohooo! Interview pertama dianter sama Bapak. :’)) Setelah itu karena sesuatu dan lain hal, tiba-tiba saya pergi ke Jogja dalam masa penantian lolos ke rekrutmen tes ke dua atau nggak. Feeling udah yakin banget bakalan lolos. Jadi agak-agak mengantisipasi dengan memajukan jadwal keberangkatan dari jadwal pengumuman. Eh tapi dasar nggak rezeki, udah maju-maju masih aja nggak tepat. Waktu masih dalam perjalanan, eh dapet email panggilan tes kedua besok paginya. GIMANA COBAAAK SAMPE AJA BELUM! Hih! Akhirnya ya..  yaudah lah. I am where God wants me. Nggak ngambil pusing. Hehehe.

Bulan-bulan berikutnya masih dilalui dengan kirim-kirim lamaran, interview-interview, tapi belum juga menyentuh finish. Berbagai kerumitan yang terjadi dalam kurun waktu sekitar empat bulan, bikin saya mikir jauh ke dalam diri saya, “apa sih yang udah saya lakuin selama ini? Apa yang udah saya capai untuk diri saya? Apa yang udah saya beri buat orang lain?”, yaa kasarnya, di masa-masa menganggur dan tidak terlalu produktif itu saya jadi instropeksi kemudian sadar, “kayaknya dari dulu gini-gini aja, cuma ngejalanin seadanya”, and I don’t want it happen any longer. Saya menantang diri saya untuk berusaha lebih keras dalam membuat diri saya jadi lebih dari sekadar ada, tapi juga bermanfaat. Saya menantang diri saya untuk keluar dari zona nyaman dan mencoba hal-hal baru, do more than just ‘best’. Saya ga boleh gitu-gitu aja kalau mau ngasih lebih buat orang-orang di sekitar saya. Oke.

Semangat yang sebelumnya mulai kendur akhirnya kencang lagi, karena apa? Karena orang tua saya, karena keluarga saya. Duh, saya sayang banget sama mereka. Dan keberadaan mereka, kehadiran mereka, ampuh banget menjaga semangat untuk bekerja keras, setidaknya begitu bagi saya.

Reporter dan yang-kerjanya-tulis-menulis adalah target saya. Dua yang ter-drama adalah, waktu saya ngelamar di CNN Indonesia dan Rwe Bhinda. Panggilan interview di CNN Indonesia itu entah berselang berapa bulan sejak saya apply CVnya. Setelah ngabarin ke Bapak dapet panggilan interview besokannya, mulai lah kami cari-cari alamat, saya pake gmaps, Bapak bermodal pengetahuannya tentang Ibukota yang merupakan kampung halamannya. Berulang kali saya tegasin, “ini bukan yang di Tendean, yaa..”, berulangkali Bapak jawab “Iyaa..”, tapi entah kenapa kok rasanya ragu kalo Bapak paham gedung yang saya maksud, tapi juga nggak punya dasar kuat buat ngelak apa yang Bapak dan tetangga-tetangga (iya, tetangga juga ikutan) bilang karena nggak tau jalan. Ternyata… saya… salah gedung… Huft. Dan baru ketauan waktu saya datang interview kedua…. Huft. HUUUFFFT. Serius salah gedung. Harusnya ke Buncit, malah ke Tendean. Dipanggil sama CNN online, datengnya malah ke CNN Tv. Anjis.

Terdrama ke dua adalah di Rwe (baca: rue), sebuah ahensi digital. Selidik punya selidik, ternyata mereka punya dua kantor; di Tebet dan di Jogja. Bisa lah ya. Bisain. Setelah dibikinin CV baru sama Cami—CV yang bagus dan nggak alay—saya apply lah lamaran ke Rwe ini. Nggak disangka-sangka langsung dapat balasan malam itu juga, panggilan interview untuk…. Besok paginya. Matik. Lagi di Depok soalnya. Ngelamarnya pake alamat Jogja. Haha. Ha. Hahaha. Haaa. Hasil bernegoisasi, akhirnya jadwal interview yang seharusnya hari Jumat berhasil mundur ke hari Senin. Nggak berselang lama, dikabarin lagi boleh interview di Jakarta. Ihhh, entah kenapa waktu itu ngerasa “ini jalannya..” karena semua yang sebenarnya nyusahin, jadi segampang itu untuk dijalanin. Interviewnya juga lancar-lancar aja. Dari skala 1-10, optimis diterimanya ada di level 7,5 lah. Nungguin kabarnya seminggu tapi kayak udah sebulan, berasanya lamaaa banget. Sampe lewat 2 minggu, akhirnya ngeberaniin diri minta konfirmasi lagi, ternyata katanya nggak lolos seleksi. :’) Ehehe. Yaudah lah ya.

Setelah nerima kabar kegagalan dari Rwe, baru ngerasain kecewa dan putus asa ngelamar kerja, karena waktu lamaran itu dikirim, saya kayak serta merta ngelampirin rasa bahagia saya karena keinginan untuk mencoba hal-hal baru, keluar dari zona nyaman dan melakukan yang “lebih” dari biasanya, itu udah selangkah di depan mata. Termasuk juga harapan lain yang mengikutinya; tinggal di Jogja and also cut the “long distance” in my relationship. Jalan menuju ke arah sana yang tadinya udah tervisualisasi dalam imaji, tiba-tiba hilang gitu aja. Tapi sekali lagi, saya berusaha berbesar hati. I am where God wants me.

Masa-masa setelah itu dilewati dengan (literally) nganggur. Stop was-was nunggu balesan email, stop nandain berita-berita lowongan kerja, stop ngirim-ngirim lamaran, stop bawa-bawa hp ke mana-mana karena takut ada panggilan kayak sebelum-sebelumnya. Semacam patah hati, terus butuh waktu buat menatanya lagi. :))

Di masa-masa “menata hati” itu—nggak lama, kurang dari satu minggu—tiba-tiba saya dipanggil sama Rwe, untuk dipekerjakan di kantornya. WAAAAHHHHH! Singkat  cerita, resmi lah saya—seorang sarjana komunikasi dari jurusan jurnalistik—banting stir ke dunia periklanan. Calon wartawan yang akhirnya jadi anak Ahensi. Si bontot yang nggak pernah betah jauh dari rumah akhirnya jadi anak rantau. Muehehehe. Alhamdulillah.. Allah Baiiiiik banget. Banget. Dia kasih apa yang saya mau.

Semoga ini awal yang baik buat wujudin keinginan-keinginan saya, buat realisasiin segala rencana, buat semua mimpi jadi nyata. Aamiin ya Rabbal Aalamiin…

Sekali lagi, I am where God wants me.

So, here I am.

Sedang mencoba sesuatu yang baru,

Sedang berada di luar zona nyaman,

Sedang berusaha bekerja lebih keras dari biasanya,

And finally cut the “long distance” in my relationship.

***

Jogjakarta, Januari 2015

To live here might be the biggest decision i’ve made so far. Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Keren, I would love to live it. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s