Menghilangkan Jenuh dengan Pekerjaan Sambil Tetap Mengerjakannya

pexels-photo-374697
Cara menghilangkan jenuh dengan pekerjaan sambil tetap mengerjakannya. (Foto: pexels.com)

“Menghilangkan jenuh dengan pekerjaan sambil tetap mengerjakannya” life is sucks, huh? Nggak ada tuh yang namanya bosan, terus yaudah cabut. Usia-usia menjelang nikah segini, pilihan nggak semudah itu untuk diambil.

***

Selain menghadapi pertanyaan kapan nikah, salah satu masalah hidup yang nggak bisa dihindari di usia 20-an adalah semua-mua yang berkaitan dengan pekerjaan. Setelah lulus kuliah, kita bakalan mulai struggle menghadapi susahnya cari kerja. Setelah dapat kerja, kita bakalan mengalami berbagai benturan yang lain lagi, mulai dari idealisme sampai kondisi lingkungan.

Yes! Di usia 20-an, saya sih ngerasain idealisme masih subur-suburnya. Apalagi kalau baru sekali dua kali pindah kerja. Cari kerjaan tuh maunya yang kerjanya begini, mau gajinya segitu, kerjanya nggak boleh begini begitu, maunya kerja di perusahaan anu, semacam itu lah. Saya… ngerasain itu, sih. Sedikit. Basically saya nyari kerjaan di bidang yang saya suka, saya minati, dan saya punya ilmunya. Selebihnya kayak pasrah gimana nasib aja. Kriteria pekerjaan dan/kantor ideal, ada. Tapi saya nggak segitunya terbuai idealisme, jadi ya melihat mana pintu yang terbuka, saya masuk. Betah nggak betah di dalam itu dipikirin nanti. Lagian juga kalau sudah dijalanin, yang terpenting adalah bagaimana lingkungan kerja kita kondusif untuk terus produktif. Idealisme yang ada di awal-awal itu bakalan menguap entah ke mana. Saya sih ngerasanya gitu.

Meski begitu, rasa bosan, jenuh, muak, dan mentok tetap aja nggak bisa dihindari. Perasaan begitu pasti muncul di tengah pekerjaan yang kita lakukan.

Saya pernah ngerasa bego di antara teman-teman kerja yang lain karena satu hasil kerjaan saya nggak sebagus yang lainnya. Cuma satu, bukan semua, tapi tetap nge-drop! Haha. Kalau sudah ada perbandingan bagus-nggak bagus begitu, entah kenapa saya cenderung menarik diri. Saya lebih baik belajar sendiri dari pada belajar bareng cuma untuk dikotak-kotakan antara yang pintar dengan yang bego. Tapi kan itu saya aja, pardon my low self-esteem. Hehe. Instead of fokus ke kekurangan, kenapa nggak dikondisikan supaya sama-sama belajar ningkatin kualitas sih?

Saya juga pernah ngerasa muak semuak-muaknya karena idealisme saya tentang tim kerja yang baik sangat berbanding terbalik dengan kenyataan. Saya mencoba profesional dengan nggak menggubris itu, tetap fokus sama pekerjaan dan tetap berusaha melakukan yang terbaik. Berhasil, sih, tapi lama-lama capek juga. Kondisi lingkungan yang nggak demikian kayak ngedorong titik stres saya sampai level tinggi. Di masa-masa itu, pernah suatu waktu saya pulang kerja, nangis-nangis padahal di kantor nggak ada kejadian apa-apa. Rasanya nggak mau kerja, nggak mau ketemu orang kantor lagi karena suasana sekitar terlalu negatif untuk saya halau sendirian. Tapi saya nggak punya pilihan lain yang lebih baik untuk saya jalani saat itu, jadi saya jalani saja.

Kamu pasti setuju, kerja dalam kondisi kayak gitu nggak ada enak-enaknya. Tapi dalam kondisi nggak ada pilihan lain, yang bisa kita lakukan ya cuma jalani yang ada dulu, sampai kita ketemu jalan lain. Sebagai kompensasi, sambil meraba-raba jalan di puncak stres itu saya membuat beberapa rules. Coba contek, ya:

  1. Don’t be too hard on yourself. OK kita punya target kerjaan per hari, selesaiin. Yang nggak saya lakukan saat saya sudah muak dengan pekerjaan adalah; nyicil kerjaan buat besok-besok dengan dalih supaya besok lebih santai. Besok mah gimana besok aja. Bukan bermaksud menyepelekan pekerjaan, tapi dengan ngerjain kerjaan sesuai target harian, saya jadi punya waktu untuk lebih santai. Selesai beresin kerjaan hari itu, ya bisa youtube-an kek, nonton film kek, baca-baca kek. Apapun lah buat refreshing ringan. Kalau ternyata besok ada tambahan kerjaan, terus kerjaannya jadi lebih banyak? Ya selesaiin juga dengan tepat waktu. Nanti dimulai siklusnya dari awal lagi juga nggak apa-apa. Sejauh ini, saya enjoy dengan cara kerja begini. Tingkat jenuhnya menurun.
  2. Penuhi apapun penunjang kerja yang bikin lebih rileks. Contoh; camilan, kopi, tidur kalau memungkinkan. Jangan dari pertama dateng sampai pulang terpaku di depan laptop terus, mikirin kerjaan terus.
  3. Cari pelarian di luar kantor. Coba janjian sama teman sepulang kerja, atau sesekali di tengah jam kerja juga nggak apa-apa. Pekerjaan saya sih memungkinkan untuk itu–tapi ya kalau ketemuan sama teman di tengah jam kerja gimana bisa, kan temannya juga pada kerja. Hahaha. Paling janjian sepulang kerja, bodo amat jadi sampai rumah larut malam, tidur tengah malam, tambah capek, bangun pagi lagi. Yang penting ada senang-senangnya. Kalau ngalah sama capek, jenuh aja terus sama kerjaan.
  4. Self reward! Jangan pelit sama perut, jangan pelit buat nyenengin diri sendiri, jangan pelit buat nraktir teman. Saya perlu bukti nyata kalau kerja saya tuh ada hasil (materi)-nya, bukan capek dan stres doang. Nongkrong di tempat-tempat fancy, beli sepatu baru, beli makeup, beli skincare, dll, itu cukup meredakan stres kok. *alasan*
  5. Lakuin hobi. Saya biasanya uring-uringan kalau udah kepengin banget nge-blog tapi ngerasa nggak ada waktu buat nge-blog. Padahal menulis itu sesi terapi tersendiri buat saya. Makanya rewel. Bisa-bisanya saya kangen nulis padahal setiap hari kerjaan saya adalah nulis. Ya, soalnya beda nulis karena tuntutan pekerjaan dengan menulis untuk bercerita…. kayak gini. :))) Versi saya itu nulis, versi kamu mungkin bisa yang lain-lain kayak ke salon, traveling, karaokean, atau ngapain lah.
  6. Cuti dan nggak ngapa-ngapain. YES! Beberapa waktu lalu saya sempat ambil cuti selama 5 hari tanpa tujuan mau liburan atau apa. Cuma pengin istirahat aja, doing nothing, dan benar-benar cuma petantang-petenteng di rumah setiap hari. Lumayan kok. Lumayan banget malah buat ngerefresh otak.

Gitu aja sih yang saya lakuin. Sepele-sepele tapi nggak bakal keliatan kalau kita sendiri terus memaksakan diri–baik untuk stay or leave. Karena ambil keputusan untuk stay or leave di tengah keadaan yang nggak enak, kadang nggak semudah yang dikira.

Kalau kamu punya cara sendiri buat ngilangin jenuh sama kerjaan, mau dong di-share!

 

 

***

Jakarta, Agustus 2017

Weekend, piket, nge-blog di kantor. Life.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s