Ribetnya Ngerawat Kulit Berjerawat, tapi Selalu Layak Dicoba!

Punya kulit wajah dengan tipe acne prone alias berjerawat itu emang nggak enak banget. Masalahnya bukan cuma bentol-bentol merah jelek di muka, tapi bisa sampe berpengaruh ke psikologis lho. Serius, cewek-cewek yang bernasib demikian (seperti saya tentu saja, makanya tulisan ini ada), pasti pernah ngerasain capeeeeek banget ngurusin jerawat tapi kok ya jerawatan terus. Semacam nggak udah-udah gitu. Hih. Belum lagi kalau lagi ditanya orang, “itu kenapa sih kok bisa begitu?” atau ada yang berbaik hati ngerekomendasiin coba pake ini itu ina anu sementara kita pun udah mencoba berbagai cara biar sembuh total. Nggak percaya diri? Pasti.

Tipe kulit wajah saya sendiri cenderung berminyak, dan mulai timbul jerawat itu dari kelas 2 atau 3 SMP gitu lah, lupa. Awalnya didiemin karena dulu dianggap “jerawat puber” *hyakelah* tapi nggak tahan lalu akhirnya menyerah di tangan dokter kecantikan waktu kelas 1 SMA. Kelas 1 SMA zaman saya, tjoy, yang lain masih buluk dekil pasrah dengan muka apa adanya, saya udah mainan dokter dan skin care yang sekali berobat bisa ngabisin biaya setengah juta.

Sembuh, kambuh, sembuh, kambuh, sembuh lagi. Gitu-gitu aja terus prosesnya dari dulu. Saya merasa semacam ketergantungan. Kalau nggak lagi pake skin care dokter pasti kambuh. Alhasil jadi balik terus, balik terus, ngikutin dokter disuruh treatment ini itu sampe capek, apalagi yang biayainnya. Hahaha. Kata ibu & bapak tentang rutinitas merawat wajah ke skin care ini, “kalo uang ngobatin mukanya si mpit dikumpulin, udah bisa beli rumah baru kita di (sebuah komplek mewah).” Lebay sih, tapi ya itu karena saking banyaknya. :))))

Ganti dokter udah berkali-kali. Nyobain skin care juga udah macem-macem dari produk drug store sampe racikan dokter, tapi jerawat tetap aja ada.

Dari hasil konsultasi sama dokter sana sini, saya jadi banyak “ilmu” tentang kulit berjerawat. Dari waktu ke waktu saya belajar memahami kondisi kulit sendiri, menerapkan do & don’ts yang pernah dikasih tau dokter, lalu menyesuaikan itu dengan produk-produk yang saya pilih untuk saya pake, khususnya untuk skin care drug store atau kosmetik. Kalau obat dokter sih, ya pasrah aja ya.

Klinik kecantikan terakhir yang saya kunjungi untuk berkonsultasi itu namanya Larissa, alhamdulillah cocok. Cocok banget! Sayang itu adanya wilayah Jogja dan Jawa Tengah, jadi setelah saya kembali ke rumah, susah untuk kontrol ke dokternya lagi supaya bisa update skin care (waktu konsul pertama kan masalahnya acne prone, jadi dikasih obat-obatan untuk itu). Pernah sekali waktu saya pulang ke rumah dan orang-orang rumah sampe takjub, “KOK MUKANYA BERSIH? PAKE APA?” segitu kotornya muka hamba selama ini ya Allah. TT_____TT

Nah, setelah jerawatnya bersih (lagi–karena kalau ke dokter pasti bersih, tapi rutinitas nge-dokter untuk ngurusin jerawat itu sempat berhenti) itu juga baru berani coba-coba pake produk drug store.

Intinya sih, saya sudah mulai paham kalau buat ngatasin jerawat itu bukan cuma perlu obat jerawat. Tapi perlu merawat aspek lainnya juga untuk tindakan preventif. Soal ini juga sedikit-sedikit saya pahami ketika sempat megang sebuah brand kecantikan khusus kulit sih. Bahahak.

Saya melakukan hal-hal dan beli-beli skin care yang saya tahu bisa menunjang perawatan wajah berjerawat itu, sampai ke hal terkecil seperti pentingnya double cleansing dan/atau deep cleansing.

Baca juga: A Basic Trip For Your Never Ending Acne Problem

Sekarang, jerawat sih ada-ada juga terutama kalau menjelang menstruasi. Tapi udah banyak banget berkurang seiring timbulnya kesadaran buat merawat yang nggak ala kadarnya doang. “Alat tempur” saya juga nggak istimewa-istimewa banget, masih sederhana; micellar water, milk cleanser, facial wash, scrub, toner, serum, dan pelembap. Bukan produk mahal pun, tapi yaa cukup lah. :))

acne
skin care dari Larissa yang masih saya pake untuk sehari-hari.

Pengalaman Jerawatan (parah) Terbaru

Sejak muka nggak jerawatan saya mulai berani makeup-makeup, ya walaupun cuma bb cream dan blush on aja sih yang nempel di muka sehari-hari, tapi tetep aja ya kan.

Sekitar 3 mingguan lalu, muka tiba-tiba jerawatan parah, ada jerawat gede-gede yang ngeradang gitu dan ada yang kecil-kecil masih ada mata putihnya. Gemes banget! Walau bukan baru pertama kali kayak gini, tapi tetep aja panik. Soalnya udah lama juga nggak jerawatan sampe begitu, dan itu kayak tiba-tiba gitu lho… hiks.

Nah, waktu itu saya emang lagi mau nambah skincare cosrx, tapi masih nimbang-nimbang pake apa. Sebelum jerawatan itu cuma pengin meratakan tekstur kulit sama cerahin aja sih, tapi karena jerawatan, belok lagi deh ke acne treatment.

Buat yang belum tau (serius nih ada yang belum tau?) Cosrx itu adalah skin care dari Korea. Tahun ini skin care Korea lagi hits banget kan, ya. Saya pun tergoda dan mulai pake sejak awal tahun 2017 lalu. Produk yang saya pake awalnya cuma Acne Pore Minish-serum. Alhamdulillah cocok, muka enak banget! Untuk jerawatnya pake produk lain sih, acne lotion dan krim racikan dokter dari Larissa itu. Jadi si Cosrx ini ibaratnya cuma finishing. Setelah itu pake Oil-free Ultra Moisturizing-nya, ini juga enak (udah, gitu aja).

Naaaah, pas jerawatan 3 minggu lalu, saya beli lah Cosrx lagi. Cosrx itu kan harganya kisaran 200 ribuan ya, walau gede-gede dan sebotol bisa habis 3 bulanan (bahkan lebih) sih, cuma karena ini untuk treatment jerawat jadi saya memutuskan untuk “nyoba” dulu dengan beli yang versi shared in bottle di online shop.

Produk yang saya beli adalah Natural BHA Skin Returning A-Sol (toner) dan Galactomyces 95 Whitening Power Essence. Dua-duanya di botol kecil ukuran 20 ml, harganya sekitar 50-60 ribuan gitulah.

april_2017-09-12-18-28-24-524[1]
penampakan sharing bottle cosrx yang beli di olshop, andalanquuuw~

Ngobatin jerawat kan nggak bisa dalam sekejap, jadi walau gemasssss banget liat muka ya saya pasrah aja, sabar, telaten “ngurusin” muka. Cuci muka (paling banyak 3 kali doang sih sehari, kan nggak boleh terlalu sering juga). Pertama pake micellar water, lalu dilanjut dengan milk cleanser, scrubbing, facial wash, toner, essence (Cosrx Galactomyces 95 Whitening Power Essence), toner (cosrx Natural BHA Skin Returning A-Sol) di bagian yang berjerawat, sampai terakhir pelembap. Nah, karena ini lumayan bikin muka oily jadi saya pake bedak tabur tipis-tipis. Gitu aja sih selama tiga mingguan, bener-bener menghindari makeup.

Alhamdulillah setelah tiga mingguan saya nggak malas lagi liat muka sendiri seperti tiga minggu lalu. Hahahaha! Jerawat gede-gede kempes tinggal merah-merahnya doang (of course, ini adalah bagian paling lain yang menyebalkan dari memiliki kulit acne prone). Tapi enaknya tuh jerawatnya bener-bener nggak meninggalkan bekas lain selain merah-merah tadi. Nggak jadi kering terus mengelupas sama sekali. Ditambah lagi karena pake essence-nya, pelan-pelan wajah mulai cerah dan halus. Wuihihiii ku happy~

Produk Cosrx yang beli versi sharing bottle itu belum habis sampe sekarang, jadi buat yang baru mau nyoba cukup banget lah segitu. Di samping itu, harga per botolnya Cosrx ini sekitaran 200 ribu, jadi kalau kamu mau nyoba 4 jenis produknya dan beli full sebotol, lumayan juga yaa buat yang budget skin care-nya pas-pasan kayak saya. Sungguh metode shared in bottle ini sangat membantu.

Home Treatment buat Wajah Jerawatan

Beberapa hal yang saya selipkan dalam skin care routine antara lain;

  1. Cuci muka dengan air hangat. Mungkin ini suggest saya aja sih, tapi air hangat itu kan bisa me-release stress, ya. Nah, kalau malam menjelang tidur, saya suka cuci muka pake air hangat tuh. Tujuannya? Biar muka rileks aja, hahahahaha. Terus juga air hangat bisa membuka pori-pori, bikin wajah lebih gampang dibersihin. Jangan lupa, setelahnya cuci lagi atau basuh saja dengan air biasa biar pori-porinya ketutup lagi. Asli, ini suggest aja sih, tapi worth to try nggak sih? Nggak susah juga kan. Oiya, hati-hati juga karena air hangat bisa bikin kulit kering. Jangan lupa setelahnya pakai pelembap.
  2. Maskeran dari bahan dapur. Waktu ke salah satu dokter dulu sih kalau nggak salah pernah dibilangin, kalau lagi jerawatan jangan masker-maskeran sembarangan. Nah, “sembarangan” di sini saya artikan ke masker-masker dari drug store terutama yang nggak diperuntukan bagi satu masalah kulit tertentu secara spesifik. Jadi emang saya hampir nggak pernah maskeran pake masker gituan. NAAAH, kalau mau maskeran saya pake bahan yang ada di dapur, misal; kopi hitam (beli yang sasetan OK tapi yang murni tanpa campuran), kopi juga bisa jadi scrub. Terus pake oats, putih telur, atau kalau lagi jerawatan banget pakenya air jeruk lemon dicampur madu. Lemon itu bisa bikin jerawatnya cepat kering, tapi kalau lagi jerawatan ditempel air lemon itu bakalan perih cenut-cenut, nah, sebagai penawar, saya campur air lemonnya pake madu. Madu juga punya zat antiinflamasi juga antibakteri yang bisa mencegah tumbuh kembang jerawat. (((( TUMBUH KEMBANG )))) bayi kali, ah.

Udah sih, gitu aja. Ngurusin muka berjerawat emang ribet. Harus telateeeeeeeeen banget karena nggak bisa sekali beres. Harus dirawat berkelanjutan bahkan sekalipun jerawatnya udah hilang. Demi muka bersih konclong bebas jerawat, apa sih yang nggak dilakukan sama kita-kita ini si pemilik wajah acne prone? :)))

PS:

  • Cosrx Natural BHA Skin Returning A-Sol ini recommended banget buat ngatasin jerawat!
  • Setelah diingat-ingat, kayaknya waktu awal jerawatan tiga mingguan lalu sebabnya karena saya makeup-an tapi bersihinnya nggak maksimal, selama beberapa hari sebelumnya saya melewatkan pakai micellar water sebagai pembersih makeup. Perkara males beli ke minimarket doang jadi jerawatan. Kezel!

 

 

***

Jakarta, September 2017

Advertisements

2 thoughts on “Ribetnya Ngerawat Kulit Berjerawat, tapi Selalu Layak Dicoba!

  1. Mpittt~ muakasi sharenyaaa, buat tipe acne prone itu emang kudu kudu kudu banget rajin yhaaa… Aku lagi mencoba yang masker madu-lemon kamu mpit
    Btw, kamu komedoan banyak nggak mpit?

    1. hahahaha makasih juga bella udah baca! aku juga komedoan kok tapi nggak kerasa banyak banget plus selalu menghindariiiiii facial. paling dirajinin scrubbingnya aja, kalo scrubnya ringan bisa tiap malem scrubbing pas mau cuci muka, terus minum air putih yang banyak, makan buah sama sayur, ga bergadang, pluussss…. coba maskeran pake putih telur deh. itu kan di muka bakalan nempel gitu terus kalo diangkat suka ada komedo-komedonya ikut keangkat. emang ga langsung ilang banget kayak facial sih tapi worth to try laaa~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s